Search - Tags
Search - Kandungan
Peralatan Bola Sepak
Search - Tags
Search - Kandungan
Log masuk
Daftar Sekarang


Beli Puma.com

Soccer Fitness aerobik

Kecergasan aerobik adalah pembolehubah fizikal yang penting untuk dipertimbangkan dalam bola sepak peringkat tinggi sejak pemain elit meliputi 10-12 km semasa perlawanan kompetitif dengan keamatan purata ~ 70% pengambilan oksigen maksima mereka (VO2max)Bangsbo et al., 2006; Stolen et al., 2005). Latihan dan aktiviti kecergasan bola sepak yang berkaitan dengan mengembangkan kecergasan aerobik dalam bola sepak.

subkategori

Aerobik SSG ini

Kebugaran bola sepak aerobik menentukan tahap di mana anda boleh mengambil dan menggunakan oksigen untuk melakukan aktiviti. Aktiviti seperti berjalan tidak menimbulkan banyak tekanan pada tubuh anda dan kebanyakan orang dapat mengatasi aktiviti aerobik ini. Aktiviti aerobik adalah aktiviti seperti joging, di mana anda boleh terus tanpa terlalu letih. Anda bekerja pada kadar yang bermakna anda tidak mendapat kesabaran atau nafas. Latihan aerobik akan mengurangkan tahap di mana keletihan ini berlaku, dan akan menjadikan jantung dan paru-paru lebih cekap untuk senaman.

Aerobik Badan Drills

Latihan kecergasan aerobik bola sepak dan program penyaman udara dan latihan untuk bola sepak. Latihan kecergasan bola sepak dan amalan ini khusus untuk melatih sistem tenaga aerobik dan meningkatkan kapasiti latihan aerobik pemain bola sepak.

Aerobik Sains Kesihatan Badan

Artikel yang berkaitan dengan kecergasan bola sepak. Termasuk teori kecergasan bola sepak, ujian kecergasan bola sepak dan kajian saintifik yang berkaitan dengan latihan bola sepak

5 Jenis Latihan Kecergasan Bola Sepak (Kesan Kecergasan Aerobik)

Latihan Bola Sepak boleh dipisahkan menjadi enam klasifikasi utama. Gabungan pelbagai jenis latihan ini dianggap optimum untuk latihan aerobik. Mencampurkan latihan selang terkawal dengan permainan sisi kecil dianggap pendekatan moden khas untuk kecergasan bola sepak.

  • Latihan Interval
  • Latihan Sprint Berulang
  • Permainan Berputar Kecil
  • Latihan dan Latihan Agility
  • Latihan Litar

Latihan Interval

Sudah lama membuktikan bahawa latihan selang adalah salah satu asas kecergasan bola sepak secara sejarah. Aspek yang bermanfaat dari latihan selang ketahanan aerobik telah dilaporkan dalam kajian bola sepak profesional (Wong et al., 2010).

Di samping itu, kajian dengan pemain muda peringkat kompetitif / elit juga menunjukkan kesan latihan positif latihan selang berstruktur dalam tempoh masa (Bravo et al., 2007, Helgerud, J, 2004). Daya tahan anaerobik bertambah baik dalam program penyaman 8 minggu menggunakan latihan selang (Sporis et al., 2008)

Penyesuaian fizikal dilihat dalam kajian oleh (Hoff et al., 2002) adalah seperti berikut: a) VO2max, b) ambang laktat, c) ekonomi berjalan, d) jarak yang dilalui (6.4-20%) dalam satu perlawanan, e) bilangan pecut (100%), f) jumlah keterlibatan dengan bola (+ 24%), g) intensiti kerja, h) 200-2400m-ujian (4.2-7.9%).

Contoh-contoh mudah ujian latihan interval bola sepak berstruktur menunjukkan bahawa melakukan 4 x 4 set pada 90-95% kadar denyut jantung maksimum dengan 3 minit jog period, dua kali seminggu peningkatan kapasiti aerobik pemainBravo et al., 2007, Helgerud et al., 2001, Impellizzeri et al., 2006). Melakukan set 4 x 4 pada 90-95%, dengan pemulihan jog 3 minit pada frekuensi yang meningkat juga telah menunjukkan peningkatan dalam keupayaan kecergasan. Manfaat 3-4 kali seminggu ditunjukkan dalam tempoh 5 minggu pada pemain U14 (Sporis et al., 2008). Perkara yang sama telah ditunjukkan dalam kajian percuma lain untuk jangka masa yang panjang (4-8 minggu) (Dellal et al., 2012, Iaia, FM et al., 2009, Sporis et al., 2008).


Latihan Sprint Berulang

Keupayaan untuk melakukan pecut berulang pada jarak yang sangat penting dalam bola sepak (bola sepak). Untuk tujuan ujian, sprint yang berulang dapat diklasifikasikan sebagai beberapa sprint yang sering dengan tempoh pemulihan yang tidak lengkap kerana ketidaktentuan pertandingan. Beberapa kajian untuk latihan pecut berulang kali menunjukkan peningkatan daya tahan aerobik (Meckel et al., 2009, Mujika et al., 2010, Buchheit et al, 2010). Pemain muda juga telah menunjukkan peningkatan daya tahan aerobik dengan latihan pecut berulang 40m pada intensiti maksimum (Tonnessen et al, 2011).


Permainan Berputar Kecil

Kekhususan latihan kecergasan permainan sisi kecil menjadikannya format yang ideal untuk melatih pemain. Permainan sisi kecil yang terkawal melibatkan pergerakan bola sepak tertentu dan menggabungkan latihan teknik dan taktikal dan penyesuaian menjadi satu latihan latihan. Kajian permainan sisi kecil menunjukkan bukti penyesuaian fizikal berikut dalam peningkatan daya tahan aerobik pemain bola sepak (Hill et al., 2009, Mallo et al., 2008). Juga peningkatan kapasiti VO2 Max pada pemain elit dan pemuda (Jensen et al., 2007, Chamari et al., 2005) dan meningkatkan halaju berjalan pada ambang laktat (Impellizzeri, et al, 2006). Selain itu, penggunaan permainan kecergasan sisi kecil dalam musim menunjukkan kesan positif terhadap kemampuan pecut berulang.
Negatif permainan latihan kecergasan sisi kecil ditunjukkan dalam ketidakmampuan untuk mengawal kadar kerja pemain, beban, pergerakan dan keamatan mereka. Sifat rawak dari tuntutan pada permainan kecil hanya dapat dikawal sampai batas tertentu. Kesukaran mengawal intensiti telah ditunjukkan dalam kajian (Sedikit, 2009). Pertimbangan perlu dibuat mengenai tuntutan posisi pemain dalam permainan sisi kecil, prestasi pada lawan dan / atau tingkat motivasi, dll.
Atas sebab-sebab ini adalah dicadangkan bahawa gabungan kaedah latihan kecergasan digunakan untuk optimum membangunkan tahap kecergasan pemain.


Latihan Speed ​​& Agility

Sesetengah kajian (dalam sukan yang sama) telah menemui korelasi yang sederhana antara latihan kelajuan dan ketangkasan / gerudi dan peningkatan kecergasan aerobik (Buchheit et al., 2010).


Latihan Litar

Bidang penyelidikan latihan yang lebih terhad, beberapa kajian telah membuktikan kesan latihan litar bola sepak terhadap kecergasan aerobik. Peningkatan dilihat pada kedua-dua VO2 MAX setelah 20 sesi latihan (dua sesi latihan / minggu) selama 10 minggu. Para pemain melakukan empat set pemulihan selama 3 minit berjoging pada kadar jantung maksimum 70% (Hoff et al., 2002). Chamari (2005) juga menunjukkan hasil yang serupa dengan menggunakan latihan litar.