Search - Tags
Search - Kandungan
Search - Tags
Search - Kandungan
Peralatan Bola Sepak
Beli Puma.com

Motivasi Melalui Berpandukan

Memotivasikan pemain melalui 'Anchoring'

Kita semua mempunyai 'jangkar' tertentu dalam kehidupan. Kita semua mempunyai bunyi, bau, rasa dan lain-lain yang membawa kita kembali ke tempat tertentu dalam kehidupan kita. Saya masih boleh mendengar derak di pintu ruang tamu saya sejak saya masih kanak-kanak - sebuah pintu yang berada di tapak pelupusan selama dua puluh tahun! Bahawa bau makanan tertentu dari barbeque yang membawa anda kembali ke tempat yang anda duduk siang yang cerah. Anda mendengar bunyi dan merasakan perasaan yang anda rasakan pada masa yang tepat pada masanya. Dalam bola sepak, anda boleh memikirkan pemikiran dalam pemain. Anda boleh melakukan ini dengan mengingatkan mereka tentang pengalaman masa lalu - permainan tertentu, matlamat, menyelamatkan, dribble, sesi latihan dan sebagainya apabila mereka unggul. Masa berlabuh ini dan anda akan mendapat pemain yang paling banyak bermain.

Sama ada kita tahu atau tidak, tetapi sebagai jurulatih bola sepak, kita berlabuh setiap masa. Persoalannya ialah sama ada kita melakukannya dengan betul atau tidak sama ada akan mewujudkan sauh positif dalam pemain, atau yang negatif. Sebagai jurulatih, anda mempunyai kuasa untuk mengambil pemain kembali ke saat-saat yang paling penting mereka; detik-detik yang mereka melihat kembali mesra dengan panggilan dan akan pergi untuk memberi inspirasi kepada mereka. Anda juga mempunyai kuasa, dan mungkin juga tabiat tersebut, mengambil kenangan dan perasaan mereka kembali ke majlis yang anda tidak sepatutnya. Sebagai contoh, mengingatkan mereka penalti tidak dijawab, menangani miskin, misplacing pas dan lain-lain ini boleh menjadi sebab yang penting bagi prestasi yang lemah lagi.

Beberapa tahun yang lalu, saya bekerja untuk sebuah kelab tertentu yang jurulatih penjaga gawang digunakan untuk menonton permainan di pendirian dan merekodkan pelbagai statistik berhubung dengan prestasi penjaga gawangnya. Separuh masa, jurulatih akan menyampaikan penunjuk prestasi ini kembali kepada penjaga gol. Apabila saya mula-mula mendengar tentang ini, saya percaya ia menjadi idea yang hebat, membayangkan jurulatih menyampaikan maklumat mengenai tempat kebanyakan lawan diletakkan, apa yang dilakukan oleh penyerang, atau di mana nombor 9 suka meletakkan tembakannya - maklumat yang benar-benar boleh membantu penjaga gol dan memberinya peluang yang lebih baik untuk memastikan bola keluar dari jaring di babak kedua. Sebaliknya:

"Anda menjatuhkan bilangan salib X. X jumlah gol tendangan anda keluar dari permainan. Anda gagal memegang jumlah tangkapan X "Ini digunakan untuk terus dan ...

Mari kita lihat impak negatif ini pada penjaga gol. Beliau baru sahaja keluar dari kerja keras 45. Jika mereka kalah, moral turun dan pemain memerlukan banyak usaha untuk kembali ke permainan. Penjaga gol kemudian terpaksa menjalani semula semua pengalaman negatifnya melalui jurulatihnya memberitahu, secara terperinci, segala yang dilakukannya salah. Apa yang kita pelupa adalah bahawa dia tidak semestinya perlu tahu perkara ini, dan tentunya tidak memerlukannya diperkuat. Dia kemudian membelanjakan semua masa pemulihannya untuk mengembalikan kesilapannya, memikirkan tentang silang yang dia turunkan atau sepakan gol yang menghirup. Dalam erti kata lain, dia menghabiskan masa rehatnya menjadi gelisah, dan mempunyai pemikiran negatif berlatarbelakangi dalam jiwa. Jurulatih tegas percaya bahawa dia melakukan pekerjaan yang baik, tetapi saya mengesyaki terdapat unsur "Saya memberitahu anda supaya" terlibat. Pemain akhirnya memberitahu saya bahawa dia membencinya, keyakinannya tidak begitu rendah dan dia tidak lagi bermotivasi untuk bermain. Semua yang dia boleh fikirkan sebelum dan semasa permainan adalah berapa banyak kesilapan yang dia akan buat. Dalam aksi bola sepak, ini melumpuhkannya.

Penambat positif adalah tentang melakukan sebaliknya. Ia adalah mengenai membenamkan perkara-perkara positif ke dalam jiwa beliau. Ia mengenai memilih persembahannya dari lantai dan membantu dia untuk melakukan yang terbaik. Mari kita lihat cara jurulatih dapat menangani situasi ini secara berbeza, dan sebenarnya meningkatkan prestasi penjaga gol.

Walaupun separuh pertama beliau sebagai tidak baik sebagai jurulatih berfikir, penjaga gol sudah tahu ini! Beliau sudah akan memikirkan bahawa salib dia tersalah kendalian, bahawa pukulan dia fumbled dan lain-lain Apa yang jurulatih perlu lakukan adalah menyingkirkan mereka pemikiran negatif dan menggantikannya dengan yang positif. Ia adalah pemikiran positif yang akan bertukar bentuk dan beliau permainannya sekitar.

Mengapa tidak bertanya kepadanya apa permainan terbaik yang pernah dimainkannya? Apa yang terbaik untuk menyelamatkannya? Buat semula di dalamnya saat-saat di mana dia merasa tidak dapat dikalahkan di antara jawatan. Beritahu dia tentang masa di mana anda melihatnya cemerlang - "ingat bahawa permainan di mana anda menangkap salib itu, kemudian memulakan serangan balas yang membawa kepada gol kemenangan kami"? Anda bertaruh dia ingat - dan anda hanya mengingatkan dia betapa baiknya dia! Apa yang telah anda lakukan adalah menghantar penjaga gol bergegas keluar untuk separuh kedua penuh pemikiran tentang betapa hebatnya dia. Apabila salib yang pertama masuk, dia kini memikirkan satu bulan yang lalu, bukannya yang dia turun beberapa minit yang lalu. Percayalah; dia akan menangkapnya kali ini.

Keadaan ini telah tinggal bersama saya jelas sejak itu. Saya rasa pemandangan dan bunyi jurulatih yang memusnahkan pemain satu dia sepatutnya bertambah baik, berlabuh di saya. Saya berjanji tidak akan bertolak ansur dengan rakan sekerja seperti itu lagi, dan menyimpan pemain seperti beliau sebagai jauh dari pasukan saya yang mungkin.

Ini boleh dilakukan untuk semua pemain. Ia boleh dilakukan untuk seluruh pasukan. Adakah anda fikir Harry Redknapp secara ajaib menyelamatkan Portsmouth dari penyisihan tertentu di 2004 dengan memberitahu mereka tentang semua persembahan buruk mereka? Dia tidak. Dia memanggil mereka "hebat", setiap kali dia boleh. Dia mengingatkan pemain betapa baiknya mereka. Itulah berlabuh. Itulah jurulatih. Dan itulah motivasi.